INFO LIFE
Image by Cool Text: Free Graphics Generator - Edit Image Dafatar Pemain Sepak Bola Yang Meninggal Di Lapangan Hijau. ~ In this blog I will give information about knowledge and insight to everyone in the world

Selasa, 24 Juli 2012

Dafatar Pemain Sepak Bola Yang Meninggal Di Lapangan Hijau.

Mereka Yang “tumbang” Di Lapangan

Mungkin tidak banyak dari kita yang mengenal siapa sosok Fabrice Muamba sebelumnya, namun ketika sepanjang Sabtu hingga Minggu lalu pemberitaan di berbagai media massa mulai ramai memberitakan tentang insiden “rubuh” nya pemain kelahiran Zaire 6 April 1988 ini pada saat laga Perempat Final piala FA melawan Tottenham Hotspurs, perhatian para pecinta maupun pemain sepakbola tertuju kepada pemain klub Bolton Wanderers yang juga anggota skuad Tim nasional Inggris U-23 ini.


Waktu itu pertandingan memasuki menit ke 41 ketika Muamba secara tiba-tiba saja terjatuh dan terkapar tak sadarkan diri ditengah lapangan, padahal tidak ada kontak apapun terhadapnya, wasit Howard Webb segera mengisyaratkan tim medis untuk memberi pertolongan darurat, para pemain maupun penonton dalam suasana yang cemas dan menegangkan. Pertandingan pun dihentikan, Muamba dirujuk ke rumah sakit terdekat dan hingga kini kondisinya berangsur membaik walau sempat dalam situasi “kritis”.



Apa yang menimpa Muamba ini bukanlah hal yang pertama kali terjadi dalam sepakbola, data di wikipedia menuliskan setidaknya ada 40-an kasus “collapsed” nya para pemain sepakbola sejak era tahun 2000-an, Nama Eri Irianto dan Jumadi Adi dua pemain asal Indonesia pun masuk didalam daftar tersebut.

Eri Irianto, pemain Tim Nasional Indonesia Th 1990-an ini meninggal dunia pada Tanggal 03 April tahun 2000 ketika sedang bermain melawan PSIM Yogyakarta, saat itu Eri tiba-tiba saja kesakitan di tengah lapangan, sempat dibawa ke RS namun nyawanya tidak mampu diselamatkan pada malam hari nya di RS setempat.


Nama Jumadi Abdi mungkin tidak terdengar akrab di telinga sebagian pecinta sepakbola, pemain PKT Bontang kelahiran 1983 ini meninggal dunia pada tanggal 15 Maret 2009 di RS Pupuk Kaltim Kalimantan, sebelumnya ia mengalami perawatan secara intensif selama delapan hari setelah mengalami benturan yang sangat keras pada laga melawan Persela Lamongan.
Pemain muda ini meninggal dunia akibat terkena infeksi berat dari kuman yang dikeluarkan dari usus nya saat benturan tersebut terjadi.

Dari banyaknya kasus yang terjadi, barangkali apa yang menimpa Fabrice Muamba ini yang bisa dibilang cukup menyedot perhatian dunia, tak lain dan tak bukan dikarenakan karena ini terjadi di Liga Inggris, sebuah liga yang bisa dibilang paling bergengsi di dunia dan juga menimpa klub yang bertanding di kompetisi Utama nya. Issue tentang “screening” terhadap kondisi jantung bagi para pemain pun mulai digelontorkan.


Apapun, pada akhirnya selalu ada hikmah positif dari semua kejadian, pada saat insiden yang menimpa Muamba itu terjadi, kita telah disajikan sebuah pemandangan mengharukan yang membuat merinding, dimana saat itu seluruh pemain dan penonton laga tersebut terpaku dan tidak sedikit yang menangisi Muamba, mereka cemas menanti “perjuangan” pemain yang sempat hilang detak jantungnya dilapangan saat itu. Mereka seakan menegaskan bahwa pada akhirnya tidak ada yang lebih penting dari nyawa manusia, sepakbola pada akhirnya hanya menjadi sebuah pertandingan.


Dokter: Muamba Sempat Mati 78 Menit

Kondisi Fabrice Muamba terus membaik setelah mengalami gangguan jantung akhir pekan lalu. Kabar itu disebut tim dokter Bolton Wanderers sangat melegakan karena dia ternyata sempat ”mati” selama sekitar 78 menit.

Demikian diungkapkan dokter tim Bolton, Jonathan Tobin seperti diberitakan AFP. Jantung Muamba disebutnya sempat berhenti lebih sari satu jam sebelum akhirnya bisa kembali berdetak.


Muamba kolaps saat dia membela Bolton menghadapi Tottenham Hotspur di ajang Piala FA. Terjatuh di atas lapangan jelang babak pertama usai, dia langsung dapat pertolongan pertama dan dibawa ke rumah sakit.


Dari rangkaian peristiwa tersebut, disebut Tobin kalau jantung Muamba terhenti selama 48 menit. Ditambah proses selama di rumah sakit, total jantung pesepakbola 23 tahun itu berhenti selama 78 menit.


"Secara efektif dia sudah mati saat itu. Fabrice adalah tipe penderita penyakit jantung di mana jantungnya menunjukkan banyak aktivitas eletrik tapi tanpa aktivitas otot-ototnya. Kadang itu bereaksi dengan obat-obatan atau terapi kejut," sahut Tobin.


"Sekarang diketahui kenapa penyebabnya, tapi Fabrice, total, mendapat 15 terapi kejut. Dia mendapat 12 lagi di ambulan," Tobin melanjutkan.


Terkait kondisi terakhir sang gelandang, Tobin menyebut kalau kini Muamba sudah menunjukkan indikasi positif ke arah pemulihan.


"Saya mengunjunginya semalam. Saat saya datang dia berkata 'Hi, Dok'. Saya tanyakan bagaimana kabarnya dan dia bilang kalau dia 'baik'," Tobin menuntaskan



Semoga lekas sembuh muamba, dan semoga namamu tidak ada dalam
daftar ini.amin

Inilah Daftar Pesepakbola Yang Meninggal di lapangan Sepak bola Mulai Dari jaman dulu sampai sekarang
:

13 Januari 1889

William Cropper (Staveley, 26 tahun)
Ia jatuh pingsan saat membela timnya melawan Grimsby Town. Sehari kemudian dia meninggal dunia.

11 Januari 1892

James "Daddy" Dunlop (St Mirren, 21)
Pada pertandingan persahabatan lawan Abercorn, jatuh menimpa pecahan gelas. Lukanya menyebabkan tetanus dan 10 hari kemudian dia meninggal dunia.

25 Mei 1896

James Logan (Loughborough FC, 25)
Dia meninggal saat bermain karena menderita pneumonia.

29 November 1896

Joe Powell (Woolwich Arsenal, 25)
Saat bermain melawan Kettering Town, tangannya patah. Cedera ini menyebabkan tetanus dan darahnya berracun dan beberapa hari kemudian dia meninggal dunia.

1900-an

James Collins (Sheppey United)
Luka yang ia dapat saat bertanding menimbulkan tetanus yang akhirnya membunuh dirinya.

27 Agustus 1902

Di Jones (Manchester City, 35)
Luka serius di lututnya menyebabkan pembusukan yang akhirnya membunuh dirinya.

27 Oktober 1906

David "Soldier" Wilson (Leeds City, 23)
Ia menderita serangan jantung saat bermain melawan Burnley. Dia pingsan di lapangan dan akhirnya meninggal dunia.

8 April 1907

Tommy Blackstock (Manchester United, 25)
Dia pingsan setelah menyundul bola pada pertandingan melawan St Helens. Nyawanya akhirnya tak bisa diselamatkan.

1908

Frank Levick (Sheffield United, 26)
Tulang lehernya patah saat membela Sheffield United melawan Newcastle United pada Tahun Baru 1908. Ia sempat membaik, tapi cederanya menyebabkan pneumonia. Ia akhirnya meninggal dunia karena serangan jantung yang disebabkan pneumonia pada 1 Februari 1908.

29 Desember 1909

James Main (Hibernian, 23)
Pada pertandingan hari Natal 1909 lawan Partick Thistle di Firhill, Jimmy Main bertabrakan dengan pemain lawan. Ia kesakitan di bagian perutnya dan empat hari kemudian meninggal dunia.

19 Februari 1916

Bob Benson (Arsenal, 33)
Setelah membela Arsenal lawan Reading, denyut darahnya terlalu cepat. Ada kelainan dalam pembuluh darah hingga menyebabkan dia meninggal dunia.

7 Januari 1921

Horace Fairhurst (Blackpool, 27)
Pada pertandingan lawan Barnsley, bulan Desember 1920, kepalanya terbentur. Dia akhirnya meninggal dunia pada 7 Januari 1921.

22 May 1921

Nikola Gazdic (Hajduk Split)
Setelah bermain melawan Gra?anski Zagreb, dia terkena TBC dan akhirnya meninggal dunia.

11 November 1923

Tom Butler (Port Vale)
Tangannya patah dalam sebuah pertandingan. Luka di tangannya akhirnya menimbulkan tetanus dan menyebabkan dia meninggal dunia.

4 April 1927

Albert Van Coile  (Cercle Brugge, 27)
Setelah bertabrakan dengan pemain lawan dalam sebuah pertandingan, dia sakit perut. Sehari kemudian dia meninggal dunia.

3 Mei 1927

David Arellano (Colo-Colo 24)
Ia menderita radang selaput perut (peritonitis) setelah ditabrak pemain lawan dalam sebuah pertandingan. Segera setelah bertabrakan itu, dia dilarikan ke klinik terdekat, tapi nyawanya tak tertolong.

30 April 1927

Sam Wynne (Bury 30)
Meninggal dunia di lapangan saat melawan Sheffield United, akibat pendarahan otak setelah bertabrakan dengan pemain lain.

5 September 1931

John Thomson (Celtic, 22)
Bertabrakan dengan pemain Glasgow Rangers, Sam English, tulang tengkoraknya retak. Dia dilarikan ke rumah sakit, tapi nyawanya tak tertolong.

17 Juni 1933

Jon Kristbjornsson (Valur, 22)
Seorang kiper yang bertabrakan dengan striker KR Reykjavik pada pertandingan terakhir Liga Islandia, 13 Juni 1933. Dia kepalanya sakit dan empat hari kemudian meninggal dunia.

1 Desember 1934

(Sim Raleigh (Gillingham, 25)
Meninggal dunia setelah kepalanya bertabrakan dengan kepala pemain Brighton & Hove Albion, Paul Mooney.

5 Februari 1936

Jimmy Thorpe (Sunderland, 22)
Menderita diabetes, kiper Sunderland ini pingsan saat dan koma pada pertandingan lawan Chelsea. Dia meninggal di lapangan.

1 April 1951

Mitotonio (Ceara, 35)
Pingsan saat pertandingan karena perutnya tertabrak dan dia akhirnya meninggal dunia.

14 Juli 1963

Constantin Tabarcea (Petrolul Ploie?ti 26)
Pingsan dalam pertandingan dan akhirnya meninggal dunia.

25 Februari 1967

Tony Allden (Highgate United)
Pada pertandingan perempat final Piala FA Amatir Cup, dia pingsan dan kemudian meninggal dunia.

1 Juli 1973

Nikola Mantov (FK Osogovo, 23)
Pingsan dan langsung meninggal dunia pada menit ke-10 pada pertandingan lawan FAS 11 Oktomvri, akibat serangan jantung.

16 Desember 1973

Pavao (FC Porto, 26)
Meninggal dunia akibat serangan jantung dalam sebuah pertandingan.

18 Mei 1977

Tony Aveyard (Scarborough, 21)
Meninggal akibat kepalanya bertabrakan dengan lawan.

30 Oktober 1977

Renato Curi (Perugia, 24)
Mendapat serangan jantung pada pertandingan Liga Serie-A lawan Juventus. Nama stadion Perugia pun setelah itu diganti dengan namanya.

23 September 1984

Erik Jongbloed (DWS Amsterdam)
Tewas di lapangan dalam pertandingan eksebisi Ia putra Jan Jongbloed, kiper timnas Belanda di Piala Dunia 1974 dan 1978.

23 Agustus 1987

Paulo Navalho (Atletico Clube de Portugal, 21)
Menderita myocardial akut, ia tewas dalam pertandingan persahabatan melawan klub Uni Emirat Arab, Al-Jazira.

9 Desember 1987

Dursun Oezbek (Galatasaray, 17)
Pada latihan tim di Florya, ia mengalami gagal jantung dan meninggal dunia.

12 Agustus 1989

Samuel Okwaraji (Nigeria, 24)
Pingsan dan langsung meninggal dunia pada pertandingan melawan Angola di kualifikasi Piala Dunia. Otopsi menunjukkan, jantungnya mengalami pembesaran.

8 September 1990

David Longhurst (York City, 25)
Mengalami gagal jantung saat bertanding melawan Lincoln City. Dia dilarikan ke rumah sakit, tapi begitu sampai di rumah sakit sudah meninggal.

2 Februari 1993

Michael Klein (Bayer Uerdingen, 33)
Mengalami gagal jantung pada sebuah latihan dan langsung meninggal dunia.

30 April 1995

Mukandi Tsimaya (Atromitos Fc, 28)
Pada pertandingan melawan Panelefsiniakos, lehernya tersodok sikut lawan. Dia meninggal dunia sebelum sempat dilarikan ke rumah sakit.

25 Agustus 1995

Michael Goddard (Dundela)
Meninggal dunia pada pertandingan melawan Dungannon Swifts di Stangmore Park, setelah dadanya terhantap bola yang melaju kencang.

29 Oktober 1995

Amir Angwe (Julius Berger Fc, 29)
Pingsan dan akhirnya meninggal di lapangan karena serangan jantung.

4 Januari 1997

Hedi Berkhissa (Esperance Sportive de Tunis, 24)
Terkena serangan jantung saat bertanding melawan Olympique Lyonnais di Stade Chedli Zouiten dan akhirnya meninggal dunia.

4 April 1997

Waheeb Jabara (Hapoel Taibe, 23)
Terkena serangan jantung saat bertanding melawan Bnei Yehuda dan langsung meninggal dunia.

February 1998

Robbie James (Llanelli AFC, 28)
Meninggal di lapangan karena serangan jantung.

28 April 1998

Axel Jueptner (Carl Zeiss Jena, 29)
Tiba-tiba meninggal dunia saat latihan tim, karena serangan jantung.

1999

Ferenc Biro (Nirajul Miercurea-Nir, 15)
Meninggal karena tiang gawang rubuh dan menimpa kepalanya.

24 Juli 1999

Stefan Vrabioru (Astra Ploiesti, 23)
Penyakit jantung yang tak terdeteksi membuatnya meninggal dunia dalam sebuah pertandingan.

2000

Daniel Orbeanu (Caraimanul Busteni, 18)
Meninggal dalam pertandingan karena infeksi. Sebelumnya, empat rumah sakit melakukan kesalahan dalam mendiaknosis penyakitnya.

Februari 2000

John Ikoroma (Al-Wahda, 17)
Pingsan di lapangan saat bertanding, dan akhirnya meninggal dunia sesampainya di rumah sakit.

3 April 2000

Eri Irianto (Persebaya Surabaya, 26)
Pada pertandingan melawan PSIM Yogyakarta di Stadion Gelora 10 Nopember, Eri Irianto bertabrakan dengan pemain PSIM asal Gabon, Samson Noujine Kinga. Dia pingsan dan dilarikan ke rumah sakit. Tapi, malamnya ia akhirnya dinyatakan meninggal dunia.

21 Mei 2000

Hocine Gacemi (JS Kabylie, 24)
Meninggal dunia di lapangan karena tulang kepalanya retak setelah bertabrakan dengan lawan.

5 Oktober 2000

Catalin Hildan (Dinamo Bucharest, 24)
Meninggal dalam pertandingan melawan Olteni?a, Catalin. Pada menit ke-74, ia mendapat serangan jantung dan terjatuh, kemudian meninggal dunia.

29 Agustus 2001

Serhiy Perkhun (CSKA Moscow, 23)
Bertabrakan dengan Budun Budunov. Keduanya sama-sama cedera parah di kepala. Namun, Budunov selamat, serangkan Perkhun meninggal dunia, 8 hari setelah pertandingan.

20 Februari 2002

Cristian Neamtu (Universitatea Craiova, 21)
Tertabrak rekannya sendiri saat akan mencetak gol. Seminggu kemudian dia meninggal dunia akibat pendarahan di dalam.

24 Oktober 2002

Hernan Gaviria (Deportivo Cali, 32)
Terkena halilintar dalam sebuah latihan dan kemudian meninggal dunia.

27 Oktober 2002

Giovanni Cordoba (Deportivo Cali, 24)
Dia dan Hernan Gaviria terkena halilintar. Namun, tiga hari kemudian, Cordoba meninggal dunia.

Desember 2002

Stefan Toleski (FK Napredok)
Pingsan dalam sebuah pertandingan dan akhirnya meninggal dunia sesampainya di rumah sakit.

26 Juni 2003

Marc-Vivien Foe (Kamerun, 28)
Ia pinsan dalam pertandingan semifinal Piala Konfederasi 2003 melawan Kolombia. Tak lama kemudian, dia meninggal dunia di rumah sakit. Otopsi menyebutkan, dia meninggal dunia karena masalah jantung (hypertrophic cardiomyopathy).

25 Januare 2004

Miklos Feher (Benfica, 24)
Saat bertanding melawan Vitoria, dia pinsan dan meninggal dunia karena serangan jantung.

29 Februari 2004

Danny Ortiz (CSD Municipal, 27)
Pada pertandingan melawan CSD Comunicaciones, Ortiz bertabrakan dengan Mario Rafael Rodriguez. Selaput jantungnya robek dan dia meninggal dunia di rumah sakit.

27 Oktober 2004

Serginho (Sao Caetano, 30)
Serangan jantung tiba-tiba membuatnya meninggal dunia saat melawan Sao Paulo.

5 Desember 2004

Cristiano Junior (Dempo Sports Club, 24)
Ia bertabrakan dengan kiper Mohun Bagan, Subrata Paul, pada menit ke-78 pada final Piala Federasi ketika mencetak gol keduanya. Dia kemudian kolaps dan meninggal dunia di rumah sakit.

2005

Alin Paicu (Minerul Matasari, 32)
Pingsan setelah menyundul bola dan meninggaldunia karena serangan jantung.

12 April 2005

Paul Sykes (Folkestone Invicta, 28)
Saat pertandingan semifinal Kent Senior Cup melawan Margate FC baru berjalan 30 menit, dia pingsan dan meninggal dunia karena masalah jantung.

12 Juni 2006

Rasmus Green (Naestved BK, 26)
Mendapat serangan jantung saat berlatih. Dia meninggal saat sampai di rumah sakit.

30 Agustus 2006

Mohamed Abdelwahab (Al-Ahly, 23)
Meninggal dunia dalam latihan karena masalah jantung yang tak terdeteksi.

9 September 2006

Matt Gadsby (Hinckley United, 27)
Ia pingsan pada pertandingan melawan Harrogate Town, tak lama kemudian meninggal dunia di rumah sakit Harrogate District. Dia dinyatakan meninggal akibat kelainan jantung yang disebut Arrhythmogenic Right Ventricular Cardiomyopathy.

18 September 2006

Nilton Pereira Mendes (FC Shakhter Karagandy, 30)
Pingsan saat berlatih di klub dan tewas di ambulans dalam perjalanan ke rumah sakit. Pemain asal Brasil itu mantan Pemain Terbaik dan top skorer Liga Kazakhstan.

27 Maret 2007

Ivan Karacic (NK Siroki Brijeg, 19)
Meninggal dunia dalam sesi latihan di Siroki Brijeg, Bosnia and Herzegovina, karena serangan jantung.

28 Agustus 2007

Antonio Puerta (Sevilla FC, 22)
Pingsan pada pertandingan melawan Getafe di Divisi Primera La Liga. Dia meninggal setelah berada di rumah sakit karena masalah jantung.

29 Agustus 2007

Chaswe Nsofwa (Hapoel Beersheba, 28)
Meninggal karena serangan jantung pada pertandingan latihan lawan Maccabi Beersheba.

29 Desember 2007

Phil O'Donnell (Motherwell, 35)
Pingsan pada pertandingan melawan Dundee United karena serangan jantung. Dia meninggal dunia dalam perjalanan menuju rumah sakit.

9 Februari 2008

Guy Tchingoma (FC 105 Libreville, 22)
Meninggal dunia tak lama setelah pertandingan melawan Union Sportive O'Mbila. Pada pertandingan, dia bertabrakan dengan pemain lawan. Dia bisa menyelesaikan pertandingan, tapi pingsan setelah selesai dan petugas medis gagal menyelamatkan nyawanya.

16 Februari 2008

Herve King (Ringmer, 27)
Pertandingan melawan Three Bridgesbaru berjalan 17 menit, King pingsan dan akhirnya meninggal dunia karena serangan jantung.

3 April 2008

Hrvoje ?ustic (NK Zadar, 24)
Menabrak tembok pada pertandingan lawan Cibalia, dia tewas lima hari kemudian di rumah sakit.

31 Mei 2008

Rustem Bulatov (Torpedo SDYuSShOR Kaluga, 34)
Merasa sakit saat pertandingan, sehari kemudian dia meninggal dunia di rumah sakit.

15 Maret 2009

Jumadi Abdi (Bontang FC, 26)
Dia mengalami benturan keras ketika bertanding melawan Persela Lamongan pada tanggal 7 Maret 2009. Perutnya tertendang pemain Persela, Denny Tarkas. Delapan hari kemudian, ia meninggal dunia. Kerusakan di sejumlah organ vital menjadi penyebab kematiannya.

26 Mei 2009

Orobosan Adun (Warri Wolves FC, 28)
Sebelum pertandingan tandang melawan Enugu Rangers, kiper Orobosan Adun diserang penjahat yang diduga suporter lawan. Dia meninggal dunia tiga hari kemudian dalam sesi latihan.

8 Agustus 2009

Daniel Jarque (RCD Espanyol, 26)
Setelah berlatih dengan klubnya, dia mendapat serangan jantung dan akhirnya meninggal dunia.

15 November 2009

Maurizio Greco (TuS Gueldenstern Stade, 25)
Dia pingsan pada pertandingan melawan Lupo Martini Wolfsburg di Campers Hoehe. Tak lama kemudian, dia meninggal dunia di rumah sakit.

6 Maret 2010

Endurance Idahor (Al-Merreikh, 25)
Dia pingsan saat bertanding melawan Alamal Atbara di Liga Sudan. Dia meninggal dunia di mobil ambulance saat dilarikan ke rumah sakit. Otopsi menyebutkan, dia meninggal karena masalah jantung.

8 Maret 2010

Bartholomew Opoku  (Kessben FC, 19)
Dia pingsan hanya beberapa saat sebelum bertanding melawan Liberty. Dia segera dilarikan ke rumah sakit. Tapi, sehari kemudian meninggal dunia.

Mei 2010

Goran Tunjic (Mladost FC, 32)
Dia pinsan dan akhirnya meninggal dunia, setelah diganjar kartu oleh wasit dengan tuduhan diving.

2 Mei 2010

Ambrose Wleh (Invincible Eleven, 24)
Pada pertandingan lawan Mighty Barrolle, ia mendapat serangan jantung. Dia bermain sebagai pengganti dan kemudian kolaps. Wleh meninggal dunia sesampainya di rumah sakit.

8 Mei 2010

Wilson Mene (Prek Pra Keila)
Wilson meninggal, tak lama setelah pingsan pada sebuah pertandingan Liga Kolombia.

12 April 2011

Lokissimbaye Loko (FC Beaumontois, 30)
Pemain Chad ini meninggal dunia dalam pertandingan lawan Midi-Pyrenees.

4 Agustus 2011

Naoki Matsuda (Matsumoto Yamaga FC, 34)
Mantan pemain Yokohama F Marinos dan timnas Jepang ini pingsan pada sebuah latihan, 2 Agustus 2011. Itu terjadi saat dia baru 15 menit melakukan pemanasan dengan berlari. Dua hari kemudian dia meninggal dunia karena masalah jantung.

13 November 2011

Bobsam Elejiko (K Merksem SC, 30)
Pemain keturunan Nigeria ini menghabiskan kariernya di Belgia Dia pingsan dan tak lama kemudian meninggal dunia saat bertanding melawan FC Exc Kaart.

0 comments:

Poskan Komentar